4 Indikator Gejala Ringan Terinfeksi Corona Yang Sering Diabaikan

Virus corona melanjutkan penyebarannya yang mematikan. Untuk itu, masyarakat diingatkan untuk berhati-hati dalam bepergian, karena pengidap virus corona (Covid-19) tanpa gejala tidak terdeteksi dan juga dapat menyebarkan virus.


Dengan lebih dari jutaan kasus yang terserang penyakit ini secara global, para ahli mulai memahami lebih banyak tentang virus ini. Banyak orangmenyadari bahwa tanda-tanda peringatan dini termasuk batuk kering, suhu tinggi dan kelelahan.


Bahkan beberapa juga mungkin mengalami kesulitan bernapas. Meski begitu, ada juga gejala ringan yang kurang diketahui masyarakat dan dialami oleh beberapa orang yang kemudian didiagnosis menderita virus corona. Berikut adalah beberapa indikator yang dapat memberi sinyal bahwa Anda terdektesi virus corona:

1. Sakit perut

Perut yang sakit mungkin lebih sering dikaitkan dengan bakteri atau seperti norovirus. Tetapi beberapa pasien Covid-19 telah melaporkan mengalami sakit perut sesaat sebelum gejala lainnya. Sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam American Journal of Gastroenterology, menunjukkan orang mungkin mengalami masalah pencernaan, seperti diare, ketika mereka terinfeksi virus corona.


Para peneliti menganalisis data dari 204 pasien Covid-19 di provinsi Hubei Cina dan mereka menemukan bahwa 48,5 persen pasien ini tiba di rumah sakit dengan gejala pencernaan seperti diare, muntah, atau sakit perut.

2. Infeksi mata dan hilangnya rasa dan bau

Dokter telah memperingatkan bahwa kehilangan rasa atau bau juga bisa menjadi tanda virus corona. British Association of Otorhinolaryngology, yang mewakili para ahli kedokteran telinga, hidung dan tenggorokan, mengatakan bahwa mereka yang kehilangan indera ini harus segera mengisolasi diri bahkan jika tidak memiliki gejala lain.


Mereka menambahkan bahwa konjungtivitis infeksi mata mungkin juga merupakan tanda lain. Dalam sebuah pernyataan, dokumen tersebut mengatakan bahwa di beberapa negara lain titik masuk untuk virus corona sering terjadi di daerah mata, hidung dan tenggorokan.


 Kami juga telah mengidentifikasi gejala baru (kehilangan indera penciuman dan rasa) yang mungkin berarti bahwa orang tanpa gejala lain tetapi hanya dengan kehilangan indera ini mungkin harus mengisolasi diri untuk mengurangi penyebaran virus, kata asosiasi tersebut, seperti dikutip dari The Sun.


Diperkirakan kehilangan kemampuan untuk mencium atau merasakan bisa disebabkan oleh virus yang menghancurkan sel-sel di hidung dan tenggorokan.

Para ahli mengatakan itu adalah sesuatu yang biasa dialami orang-orang setelah memiliki jenis virus corona lainnya seperti flu biasa.

3. Sakit Kepala & Pikiran Berkabut

Beberapa orang mungkin mengalami pikiran berkabut atau dikenal sebagai kelelahan mental, sebagai gejala lain dari virus corona. Ini tidak secara resmi dianggap sebagai gejala tetapi merupakan indikator lain yang dilaporkan dialami oleh mereka yang mengalami penyakit tersebut.


Thea Jourdan, mengatakan ia tidak mengalami batuk atau demam tapi sebaliknya perkenalannya dengan Covid-19 dimulai dengan rasa gatal di tenggorokan dan sakit kepala yang hebat. 
Wanita lain, yang baru saja pulih dari Covid-19, mengatakan kepada Huffington Post bahwa dia juga pernah mengalami gangguan mental yang tidak biasa sebelum gejalanya memburuk.

Christy, dari Seattle, mengatakan penyakitnya dimulai dengan demam yang berkembang menjadi hidung tersumbat, sakit kepala dan pikiran berkabut yang melemahkan yang membuatnya tidak mungkin untuk fokus. Ini bukan hanya flu. Saya cukup sehat dan tidak tua (berusia 40-an), kata dia.

4. Kelelahan

Gejala lain yang dilaporkan pasien virus corona adalah perasaan sangat lelah sebelum timbul gejala. 
Menurut sebuah laporan dalam Journal of American Medical Association, hingga 44% dari mereka yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 melaporkan kelelahan.


Chiara DiGiallorenzo, telah berjuang melawan Covid-19 sejak 6 Maret dan mengatakan penyakitnya dimulai dengan demam dan kelelahan. Dia mengalami sesak di dadanya yang membuat dia kehabisan napas. 
Sementara itu, Linda Carr, mengatakan bahwa sekitar dua minggu yang lalu dia kehilangan indera pengecap dan penciuman.


Saya merasa sangat sakit dan sangat lelah. Tetapi saya tidak memiliki suhu atau batuk. Dalam dua hari aku hampir tidak bisa berdiri. Aku tidak punya energi untuk mengangkat satu kaki di depan yang lain, kata dia.

Mereka yang mengalami gejala ringan seperti suhu tinggi atau batuk terus menerus harus mengisolasi diri selama tujuh hari. Jika Anda tinggal bersama orang lain, Anda juga harus tinggal di rumah selama 14 hari sejak orang pertama mulai menunjukkan gejala.

Posting Komentar

0 Komentar